Surat Untuk Presiden Dari Neli

by - Mei 04, 2015

Ah, besok udah senin.
Aduh tugas banyak banget ini.
Sumpah pengin banget liburan.

Jadi, udah berapa kali kamu mengeluh kayak gitu? . Sebenernya postingan ini itu note to self juga. Iya, karena gue sekarang salah satu orang yang sering ngeluh sambil ngumpat kalimat-kalimat itu.

Sebelumnya gue mau ngucapin selamat hari pendidikan nasional. Terima kasih yang tak terhingga untuk guru-guru yang ada di seluruh Indonesia. Terima kasih untuk jasa-jasanya yang tak terhingga. Pantas sekali, guru-guru disebut pahlawan tanpa tanda jasa. Jadi hormatilah gurumu karena masa depan suatu bangsa berada di tangan mereka.

Jadi, sabtu kemarin bertepatan dengan hari pendidikan nasional, komunitas Relawan Anak Sumatera Selatan mengadakan acara yang bertempat di Kambang Iwak Park.

Nah, dalam acara tersebut Relawan Anak  Sumatera Selatan mengadakan berbagai lomba yang diikuti oleh anak-anak yaitu lomba puzzle, lomba menulis surat untuk presiden, dan lomba ranking 1. 

Pernah nggak kamu ngerasain susahnya untuk berangkat ke sekolah. Kamu harus jalan berkilo-kilo menuju sekolah kamu. Iya, gue pernah ngerasain susahnya itu, waktu jaman itu gue harus berjalan 5 kilo untuk sampe ke sekolah. Gue dulu SD di sebuah desa yang kecamatannya berada  di kecamatan terakhir di provinsi Sumatera Selatan, desa ini merupakan salah satu daerah transmigrasi.

Tapi, sekarang udah berubah banget. Adik gue aja udah ngerasain perubahannya. Jalan udah diaspal, ya walaupun baru sebagian sih. Fasilitas sekolah juga sudah lebih baik. PLN juga sudah ada.

Nah, hal ini masih juga dialami oleh Neli Anggraini. Seorang anak yang duduk dibangku kelas 5 di SD N 31 Lubai yang berada di kabupaten Muara Enim. Memakan waktu 6 jam untuk menempuh daerah ini dari kota Palembang.

Neli merupakan sang juara 1 untuk lomba menulis surat. Jujur saja, tulisan Neli ini sangat menyentuh sekali. Apalagi ketika pengumuman juara 1 untuk lomba menulis surat untuk presiden, isi surat tersebut dibacakan di podium. Neli juga menangis, ketika namanya dibacakan bahwa dia merupakan juara 1 untuk lomba menulis surat untuk presiden ini.


Surat untuk presiden dari Neli

Assalamualaikum wr wb
Apa kabar di sana pak presiden baik-baik saja?
Pak presiden kapan-kapan ke sini dong
Pak presiden kalau di sini kalau hujan jalannya becek
Kami kalo hujan kadang-kadang pakai sendal
Pak presiden kami selalu mendoakan pak presiden
Semoga pak presiden bisa main ke sini
Kalau main ke sini jangan hujan kalau hujan ntar mobilnya pak presiden entar rodanya banyak tanahnya
Tapi kami tidak bakal menyerah untuk meraih cita-cita kami
Do'akan ya pak presiden semoga kami bisa meraih cita-cita kami
Amin kalau kami sekolah di sana kadang gurunya dateng kadang enggak kalau hujan kami enggak bisa upacara karena tanahnya basah entar lengket di sepatu  kalau kami mau upacara tapi kata gurunya nggak usah yaudah kami langsung masuk kelas kalau di kelas itukan ribut guru kami marah kadang gurunya nggebuk pakai penggarisnya sampai patah

Burung elang burung cendrawasih
Cukup sekian dan terima kasih

Aku punya pantun untuk pak presiden

Layang-layang putus benangnya
Terbawa angin hilang arah
Ayo sembahyang selagi bisa
Di akhirat surga menanti kita

Neli Anggraini

Ketika sang pembawa acara menanyakan sosok yang menginspirasi penulisan surat untuk presiden tersebut, Neli menjawab pak Casmin lah sosok yang menginspirasinya.

Perkenalkan sosok yang berada paling kanan merupakan pak Casmin
Ingin tau tentang SD Negeri 31 Lubai, boleh nih dilihat video ini.


Bersama Neli

You May Also Like

12 komentar

  1. tulisannya polos banget yah
    semoga gurunya kalo marah gak pake mukul lagi
    hehehe

    semoga pak presiden membaca surat dari neli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,gue aja sampe merinding pertama kali baca suratnya :"

      Hapus
  2. Kak Neli itu cewek kan ya? tapi kok perawakannya kayak cowok hehe.. tiyak tau daerahny aja dmn sekolah neli itu :') blm prnh ksana tapi.. semoga pemerintah bisa memperbaiki akses jalan ke sekolah Neli. Aamiin :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cewek itu dek. Aamin semoga cepet diperbaiki ya dek :)

      Hapus
  3. Masih kecil, hebat, semoga tersampaikan. Dan roda mobil Pak Presiden tidak kotor, ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nggak sampe kepikiran kalo anak kecil kelas 5 SD bakal nulis kayak gitu.

      Hapus
  4. itu seriusan mba yang bikin muridnya?? salut deh sama muridnya mba :)

    BalasHapus
  5. wihihihihihji :")
    kalau hujan nanti roda mobilnya kotor :")

    BalasHapus

Instagram